Harga Komoditas Pangan Meningkat, Pemkot Semarang Lakukan Operasi Pasar

Lingkar.co – Guna menjaga stabilitas haraga kebutuhan bahan pokok masyarakat, Pemerintah Kota Semarang melalui Dinas Perdagangan dan Dinas Ketahan Pangan gelar operasi pasar di Pasar Peterongan.

Kepala Dinas Ketahanan Pangan Kota Semarang, Bambang Pramusinto menyampaikan, operasi pasar ini dilakukan sesuai dengan arahan Wali kota Semarang Hevearita Gunaryanti Rahayu.

“Ibu wali kota, tadi pagi mendapatkan info ada kenaikan beberapa komoditas pangan terutama sayur ada kenaikan di pasar Peterongan. Kemudian kami tindaklanjuti dengan sidak ke lokasi. Saya berkoordinasi dengan Dinas Perdagangan untuk mengecek harga di sana,” pungkasnya, Rabu (5/7/2023).

2023-12-tgl-13-larangan-kampanye

Dirinya tidak menyangkal adanya kenaikan harga beberapa komoditas pangan di pasar tersebut. Bambang bahkan menambahkan mengenai masalah klasik yang sering ditemuinya di pasar Peterongan yaitu perbedaan harga di dalam pasar dan di luar pasar.

Menurutnya, perbedaan harga antara di dalam pasar Peterongan dan di luar pasar Peterongan berkaitan dengan ongkos angkut barang.

2023-12-tgl-13-pihak-yang-dilarang-ikut-kampanye
Dinas Perdagangan Kota Semarang melakukan operasi Pasar. Foto oleh Alan Henry.

“Kalau di pasar Peterongan, selama ini ada permasalahan klasik yaitu variasi harga di dalam pasar dan di luar pasar. Jadi yang di luar pasar Peterongan harganya jauh lebih murah, kalau yang di dalam pasar lebih mahal karena ada ongkos angkut,” lanjutnya.

Png-20230831-120408-0000

Pihaknya juga membandingkan harga di pasar Peterongan dengan harga acuan dari Badan Pangan Nasional. Menurutnya, harga komoditas di Pasar Peterongan masih dalam taraf normal.

“Secara umum, harga di pasar Peterongan tidak terlalu tinggi dengan rata-rata pasar di kota Semarang. Kemudian kami bandingkan juga dari harga acuan Badan Pangan Nasional, ternyata harga di kota Semarang masih di bawah harga acuan, masih jauh. Artinya harga sebenarnya masih normal, memang ada trend kenaikan, tetapi masih di bawah harga acuan tadi,” tuturnya.

Untuk selanjutnya, pihaknya akan berkoordinasi dengan Dinas Pertanian dan Dinas Perdagangan untuk menyelesaikan masalah ini. Salah satu hal yang menjadi sorotannya adalah mengenai pentingnya perubahan manajemen untuk suplai komoditas ke pasar-pasar rakyat di Kota Semarang.

“Besok saya akan coba koordinasikan dengan Dinas Pertanian dan Dinas Perdagangan. Mungkin perlu ada perubahan manajemen untuk suplai komoditas di pasar-pasar rakyat di kota Semarang. Mereka kan, selama ini kulakannya di pasar induk, coba nanti kami akan gandeng Badan Usaha Milik Petani (BUMP). Supaya harga di kota Semarang tidak dimainkan dengan harga pasar,” ujarnya.

Dalam sidak di pasar Peterongan tersebut, diketahui komoditas sayur mengalami kenaikan yang cukup signifikan.

Komoditas sayur yang mengalami kenaikan adalah komoditas sayur yang masuk dalam pangan strategis seperti cabai dan bawang merah.

Wortel dan tomat juga mengalami kenaikan, tetapi bukan merupakan komoditas pangan strategis sehingga tidak dibuatkan harga acuannya.

Penulis: Alan Henry

Dapatkan update berita pilihan dan terkini setiap hari dari lingkar.co dengan mengaktifkan Notifikasi. Lingkar.co tersedia di Google News, s.id/googlenewslingkar , Kanal Telegram t.me/lingkardotco , dan Play Store https://s.id/lingkarapps

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *