Penggusuran Bantaran Rel Kalijambe-Sumberlawang, Pedagang Kios Resah

DERETAN: Pedagang terdampak Kebijakan penertiban bangunan atau penggusuran bantaran Rel-Kalijambe-Sumberlawang. (MUKHTARUL HAFIDH/LINGKAR.CO)
DERETAN: Pedagang terdampak Kebijakan penertiban bangunan atau penggusuran bantaran Rel-Kalijambe-Sumberlawang. (MUKHTARUL HAFIDH/LINGKAR.CO)

Sementara pengusaha cucian motor yang menempati lahan bantaran rel kereta Muhammad Rokhim (40) segera menyelesaikan kontraknya yang tinggal dua bulan.

Pihaknya mengaku tidak setuju untuk penggusuran tersebut. Menurutnya ketika rapat dengan Pemerintah Kabupaten Sragen lalu terkesan hanya keputusan sepihak.

”Kalau di sekitar Kalijambe permasalahan genangan aliran air saja. Menurut saya ketika rapat lalu hanya kesepakatan sepihak,” bebernya.

Baca juga:
Kapolres dan PJU Polres Sragen Nyatakan Jadi Orang Tua Asuh Pelajar Asal Papua di Sragen

Ia menyampaikan air yang sampai ke jalan tersebut bukan persoalan baru. Sudah sejak lama ketika hujan cukup lebat bisa menggenangi jalan sampai sejengkal.

Dengan kondisi seperti ini pihaknya harus mencari lokasi lain untuk usahanya. Rokhim sendiri sudah hampir 3 tahun menyewa lokasi itu dengan biaya Rp 7 juta per tahun.

Kebijakan Penggusuran Sudah Sesuai Prosedur

Sementara Sekretaris Daerah (Sekda) Sragen Tatag Prabawanto menyampaikan, dalam kebijakan penggusuran bantaran rel Kalijambe-Sumberlawang, setidaknya ada 336 bangunan yang memang tidak selayaknya berada di zona tersebut.

Png-20230831-120408-0000

 ”Mulai hari ini bisa dibongkar, sukur-sukur sudah mulai. Sampai 31 Desember semua bangunan harus sudah bersih,” ujar.

Baca juga:
Wisata Candi Cetho Di Karanganyar Ini Mirip Di Pulau Bali

Kebijakan tersebut menurutnya sudah sesuai prosedur, dengan mengirim surat peringatan dan sebagainya. Kebijakan tersebut tentu bukan tanpa resiko.

Meski sudah ada yang membayar untuk menempati zona tersebut, namun Tatag menegaskan bukan urusan pemkab Sragen terkait hal tersebut.

“Untuk permintaan relokasi ke tempat yang baru, kami masih coba mengupayakan”, pungkas Sekda Tatag. (fid/luh)

Dapatkan update berita pilihan dan terkini setiap hari dari lingkar.co dengan mengaktifkan Notifikasi. Lingkar.co tersedia di Google News, s.id/googlenewslingkar , Kanal Telegram t.me/lingkardotco , dan Play Store https://s.id/lingkarapps

Respon (2)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *