Akibat Terendam Banjir, 833 Hektare Sawah di Cirebon Gagal Tanam

  • Bagikan
Areal Persawahan di Kecamatan Arjawinangun, Kabupaten Cirebon, Jawa Barat yang terendam banjir. (ANTARA/LINGKAR.CO)
Areal Persawahan di Kecamatan Arjawinangun, Kabupaten Cirebon, Jawa Barat yang terendam banjir. (ANTARA/LINGKAR.CO)

CIREBON, Lingkar.co – Dinas Pertanian Kabupaten Cirebon mencatat, 833 hektare areal persawahan yang baru ditanami padi terendam banjir sehingga harus ditanam ulang.

Sekretaris Dinas Pertanian Kabupaten Cirebon Wasman mengatakan, areal persawahan yang terendam banjir seluas 833 hektare tersebut merupakan data dari tanggal 1 sampai 15 Januari 2021.

Ads Selamat Hari Raya Idul Fitri 2022

“Yang terendam data sementara itu, ada 833 hektare areal persawahan,” kata

Akibatnya, para petani harus kembali menanam dari awal sebab tanaman padi yang terendam tiga sampai empat hari.

“Akibat terendam banjir membuat gagal tanam, sehingga harus tanam ulang atau replanting,” ujarnya.

Dia menuturkan, untuk data dari tanggal 16 sampai 18 Januari 2021 masih dalam perhitungan tim di lapangan, karena areal persawahan yang terendam juga cukup luas.

“Kami juga masih terus mendata areal persawahan lainnya yang sampai sekarang tergenang banjir,” ungkapnya.

Dari data BPBD Kabupaten Cirebon terdapat, tujuh kecamatan di Cirebon pada Minggu (17/1) hingga Senin (18/1) tergenang banjir dengan ketinggian dari setengah meter sampai satu meter.

Selain menyebabkan ribuan rumah warga yang terletak di tujuh kecamatan terendam, banjir juga menggenangi ratusan hektare lahan pertanian yang baru ditanam. (ara/aji)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.