Janji Akan Benahi Aloon-Aloon MAS, Mbak Ita Meminta Semua Pihak Dapat Memahami

Wali Kota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu/Foto: Alan Henry
Wali Kota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu/Foto: Alan Henry

Lingkar.co – Walikota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu berencana akan melakukan penutupan Aloon-Aloon Masjid Agung Semarang (MAS) selama proses renovasi.

Mbak Ita sapaan akrabnya berjanji, akan berkunjung ke kiai dan nadhir MAS untuk mohon izin sekaligus memaparkan rencana perbaikan kawasan cagar budaya tersebut.

‘’Nanti saya akan sowan ke Pak Kiai, ke nadhir, mohon izin untuk memperbaiki Aloon-aloon dulu,’’ ujar Mbak Ita di Balaikota Semarang, Rabu (26/4/2023).

2023-12-tgl-13-larangan-kampanye

Menerutnya, beberapa fasilitas di Aloon-Aloon MAS banyak yang rusak, sehingga ia meminta Dinas Perdagangan (Disdag) Kota Semarang untuk melakukan perbaikan dan pembenahan.

‘’Kan banyak keramik yang rusak. Rumput di atas juga sudah tinggi semua,’’ pungkas Mbak Ita.

2023-12-tgl-13-pihak-yang-dilarang-ikut-kampanye

Lanjutnya, PKL yang ada di Aloon-Aloon MAS sudah memanfaatkan selama bulan Ramadan kemarin.

Png-20230831-120408-0000

Sekarang setelah Lebaran tidak banyak aktivitas, sehingga wajar Disdag akan membenahi beberapa bagian yang rusak.

‘’Kalau diperbaiki ya wajar to Mas, kemarin Taman Indonesia Kaya juga diperbaiki. Jangan jadi polemiklah. Ini hanya untuk membenahi. Kemarin keramik sudah rusak, kita harus benahi,’’ terangnya.

Dia menambahkan, gasebo yang ada di Aloon-Aloon MAS dilarang untuk berjualan, dikarenakan akan membuat kotor.

Nantinya, pada (1/5/2023), saat momentum libur, akan dimanfaatkan untuk membersihkan sekaligus memperbaiki kawasan alun-alun.

‘’Hanya saja, kalau pakai surat, kadang-kadang salah paham, saya memahami mungkin, ada rasa kaget seperti apa, kemarin sudah saya sampaikan ke Dinas Perdagangan jangan pakai surat, sowan lah. Kalau surat itu kadang-kadang, persepsi orang berbeda,’’ beber Mbak Ita.

Wali Kota menegaskan bahwa sebagai heritage atau cagar budaya, Aloon Aloon Masjid Agung Semarang harus dijaga dan dipelihara. Kawasan itu seperti Kota Lama yang termasuk kawasan heritage.

‘’Ini harus dipahami semua pihak, sehingga misalnya tidak boleh memakai paku untuk buat lapak, dan harus dijaga kebersihannya. Aloon-aloon itu akan jadi obyek wisata, jadi harus dirawat,’’ katanya.

Mbak Ita menginginkan kawasan tersebut, termasuk Pasar Johar bisa hidup. Ia bahkan bercita-cita menjadikan Pasar Johar seperti Tanah Abang atau Thamrin City Jakarta sebagai pusat grosir pakaian.

Karena itulah, dia meminta semua pihak bisa memahami dengan kebijakan yang ditempuh pemerintah kota.

‘’Prinsipnya akan kita buat bagus. Mohon maaf kalau ada hal-hal yang kurang berkenan, intinya adalah Aloon-Aloon menjadi bagus dan bersih,’’ tandas Mbak Ita.

Sebagaimana diberitakan salah satu media, Rabu (26/4/2023), PKL dilarang berjualan di Aloon-Aloon MAS. Lewat surat yang dikirim ke Takmir MAS, Dinas Perdagangan Kota Semarang memberitahukan rencana perbaikan Aloon-Aloon MAS.

Penulis : Alan Henry

Editor : Kharen Puja Risma

Dapatkan update berita pilihan dan terkini setiap hari dari lingkar.co dengan mengaktifkan Notifikasi. Lingkar.co tersedia di Google News, s.id/googlenewslingkar , Kanal Telegram t.me/lingkardotco , dan Play Store https://s.id/lingkarapps

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *