Berita  

Petugas Gabungan BPBD Evakuasi Korban Longsor di Ngaliyan

Proses evakuasi longsor di Ngaliyan, Kota Semarang. Foto Alan Henry

Lingkar.co – Pemerintah Kota Semarang melalui Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) lakukan evakuasi korban tertimbun longsor.

Dalam evakuasi tersebut BPDB berkoordinasi dengan Basarnas, Pemadam Kebakaran, Brimob, Inafis, Polsek Ngaliyan, Koramil Ngaliyan, SAR MTA, Babinsa dan Babinkamtibmas.

Satu orang pekerja dilaporkan meninggal dunia akibat tertimbun longsor. Korban bernama Muhammad Subur (45) warga Tegowanu Kulon, Kabupaten Grobogan.

“Tim kita dari BPBD, SAR, dan Brimob, bantu turun dan korban yang tertimbun longsor sudah berhasil dievakuasi ke rumah duka di daerah Gatot Subroto, Ngaliyan. Korban tertimbun tanah. Jadi, tanah di sebelahnya kemarin sempat longsor kemudian itu mau membangun lagi,” beber Yudi Wibowo, Staf Ahli Walikota Semarang Bidang Ekonomi, Keuangan dan Pembangunan, Jumat (7/7/2023).

Proses evakuasi longsor di Ngaliyan, Kota Semarang. Foto Alan Henry

Dirinya mengatakan, tim Inafis Polrestabes mengungkapkan jika kejadian tersebut adalah murni kecelakaan kerja, bukan longsor bencana alam.

“Ini murni kecelakaan kerja, bukan longsor bencana alam. Kami, mewakili Pemerintah Kota Semarang menyampaikan turut berduka cita. Pemkot Semarang telah mengevakuasi korban dan mencegah kejadian dengan mengamankan lokasi, dan dipasang police line,” pungkas Yudi.

Png-20230831-120408-0000

Kronologi kejadian bermula saat korban bersama dua pekerja lainnya (yang merupakan saksi mata) sedang bekerja membuat galian untuk talud dengan kedalaman 4 meter dan lebar 2 meter pada pukul 08.00 WIB. Kemudian pukul 10.00 WIB terjadi longsor di lokasi yang mereka kerjakan.

Kedua saksi mata sempat mendengar korban berteriak, ‘Awas Longsor!’. Saksi sempat menoleh dan meski terkena longsoran, masih sempat melompat untuk menyelamatkan diri.

Dalam evakuasi korban yang tertimbun longsor dilakukan bersama Basarnas dengan menggunakan alat urban SAR. Area di sekitar TKP kemudian disterilkan dan warga dihimbau menjauh karena kondisi tanah yang masih labil.

Penulis : Alan Henry

Dapatkan update berita pilihan dan terkini setiap hari dari lingkar.co dengan mengaktifkan Notifikasi. Lingkar.co tersedia di Google News, s.id/googlenewslingkar , Kanal Telegram t.me/lingkardotco , dan Play Store https://s.id/lingkarapps

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *