Pimpin Diseminasi, Wabup Blora ingin Percepatan Penurunan Kasus Stunting

Wabup Blora Tri Yuli Setyowati saat memimpin Diseminasi Hasil Audit Stunting di Ruang Setda Blora, Jumat (14/10/2022). LILIK/LINGKAR.CO
Wabup Blora Tri Yuli Setyowati saat memimpin Diseminasi Hasil Audit Stunting di Ruang Setda Blora, Jumat (14/10/2022). LILIK/LINGKAR.CO

BLORA, Lingkar.co – Wakil Bupati (Wabup) Blora Tri Yuli Setyowati, yang merupakan penanggungjawab Tim Audit Kasus Stunting di Kabupaten Blora memimpin acara diseminasi informasi audit kasus stunting tahun 2022, Jumat (14/10/2022) di Ruang Pertemuan Setda.

“Pemerintah pusat memberi arahan kepada pemerintah daerah menekankan agar sampai 2024 angka stunting bisa turun di angka 14 persen. Persoalan stunting dan kemiskinan yang menjadi target sasaran kita di Pemerintah Kabupaten Blora untuk kita selesaikan,” ucap Wabub Blora Tri Yuli Setyowati.

Wabup yang juga Ketua Tim Percepatan Penurunan Stunting (TPPS) Blora, ingin agar seluruh pihak terkait agar bersinergi dalam mewujudkan percepatan penurunan stunting di Blora.

2023-12-tgl-13-larangan-kampanye

Selain itu pada kegiatan diseminasi ini, disampaikan laporan terkait kasus stunting yang ada. Serta intervensi penanganan, perkembangan dan hasil audit kasus yang sudah dilakukan.

“Audit kasus stunting ini penting dalam rangka mendukung penurunan angka stunting di Blora ini. Juga penguatan pada intervensi spesifik dan sensitive yang tepat. Bagi kelompok sasaran berisiko stunting perlu untuk dilakukan,”Jelasnya.

2023-12-tgl-13-pihak-yang-dilarang-ikut-kampanye

Pihaknya, pun berharap dengan audit kasus ini, nantinya bisa diperoleh hasil dan catatan-catatan yang akan berguna. Agar kasus stunting bisa turun dan kedepannya Blora Zero New Stunting bisa terwujud.

Png-20230831-120408-0000

Wabup Blora Tri Yuli Setyowati. LILIK/LINGKAR.CO

Sebagai Laporan untuk Tindak Lanjut

Sementara itu, Sekretaris Dinas Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (Dalduk KB) Blora, Lucius Kristiawan, mengungkapkan bahwa diseminasi informasi hasil audit yang dilakukan nantinya untuk dilaporkan dan ditindaklanjuti.

“Hasil audit kasus stunting didesminasikan ke semua pihak yang berkaitan, kepada TPPS Kecamatan, untuk disusun rencana tindak lanjut. Nanti monggo juga bisa dilakukan pembentukan tim tingkat kecamatan. Adapun rencana tindak lanjut yang disusun tersebut nantinya dilaporkan hingga BKKBN,” ungkapnya

Ia juga menjelaskan bahwa audit kasus stunting yang telah dilakukan, diantaranya dilokuskan di Kecamatan Tunjungan.

“Audit kasus stunting yang kita lakukan kemarin dilokuskan di Kecamatan Tunjungan ada desa yang menjadi intervensi, yakni Desa Keser dan Desa Tutup, dari kegiatan tersebut ada 11 baduta, kemudian dilakukan audit mendalam ada 3 yang dilakukan rujukan, dari itu, ada 2 yang perlu terlapi medis lanjutan baik itu asupan gizi maupun oleh tim pakar dokter spesialis,” pungkasnya

Perlu diketahui Kegiatan tersebut diikuti oleh jajaran Dinas Dalduk KB, Dinas Kesehatan, perwakilan Camat, Kepala Puskesmas se Kab. Blora, Koordinator PLKB se Kab.Blora, Tim Pendamping Keluarga Kab. Blora, Dokter Spesialis dan Psikolog, hingga Ketua Persatuan Ahli Gizi Kabupaten Blora.(adv)

Penulis: Lilik Yuliantoro

Editor: Muhammad Nurseha

Dapatkan update berita pilihan dan terkini setiap hari dari lingkar.co dengan mengaktifkan Notifikasi. Lingkar.co tersedia di Google News, s.id/googlenewslingkar , Kanal Telegram t.me/lingkardotco , dan Play Store https://s.id/lingkarapps

Respon (1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *