Wisata  

Rintisan Desa Wisata, Satu Keluarga Wajib Menanam Dua Pohon Anggur

Desa Tresnorejo, Kecamatan Petanahan, Kabupaten Kebumen merintis kampung anggur yang nantinya diharapkan bisa menjadi tujuan wisata.(ANTARA/KORAN LINGKAR JATENG)
Desa Tresnorejo, Kecamatan Petanahan, Kabupaten Kebumen merintis kampung anggur yang nantinya diharapkan bisa menjadi tujuan wisata.(ANTARA/KORAN LINGKAR JATENG)

KEBUMEN, Lingkar.co – Desa Tresnorejo, Petanahan, Kabupaten Kebumen, Jawa Tengah, merintis kampung anggur. Nantinya diharapkan bisa menjadi tujuan wisata dan dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Kepala Desa Tresnorejo, Kecamatan Petanahan, Sutowo mengatakan, untuk mendukung gagasan tersebut setiap keluarga diwajibkan menanam dua pohon anggur di pekarangan rumahnya.

Ia menyampaikan bermula dari keinginan agar Desa Tresnorejo memiliki ikon yang dikenal oleh masyarakat dan bisa menjadi desa wisata maka lahirlah ide untuk membuat kampung anggur.

Menurut Sutowo dipilihnya anggur sebagai ikon desa karena anggur memiliki nilai ekonomi yang tinggi sehingga diharapkan nantinya saat kampung anggur sudah berkembang maka masyarakat desa bisa mendapatkan keuntungan secara ekonomi.

“Memilih mengembangkan anggur karena banyak digemari masyarakat dan memiliki harga jual tinggi sehingga dapat menambah penghasilan masyarakat,” katanya.

Ia menyampaikan BUMDes Mitra Jaya Desa Tresnorejo pada 2020 telah menganggarkan 1.000 pohon anggur untuk ditanam masyarakat di pekarangan mereka. BUMDes juga menyediakan laboratorium mini, selain masyarakat bisa membeli bibit anggur berbagai jenis, di sini BUMDes juga melakukan uji coba tanaman anggur dengan berbagai media tanam untuk dilihat perkembangannya.

“Jenis anggur yang dikembangkan, antara lain caroline, red master, dan lokal. Untuk mewujudkan kampung anggur, BUMDes juga membuat lorong anggur sepanjang 100 meter dengan ditanami berbagai jenis anggur,” ungkapnya.(ara/lut)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.