Slankers Day, Doa Bersama Lintas Agama untuk Indonesia

Personel lengkap Slank. Dalam Slank Day, mereka mengadakan doa bersama secara daring dengan Slankers seluruh Indonesia. ISTIMEWA/LINGKAR.CO
Personel lengkap Slank. Dalam Slank Day, mereka mengadakan doa bersama secara daring dengan Slankers seluruh Indonesia. ISTIMEWA/LINGKAR.CO

JAKARTA, Lingkar.co – Grup band Slank bersama dengan Makara Art Center UI (MAC UI) menggelar doa bersama lintas agama secara daring.

Penyelenggaraan doa bersama pada Rabu (7/7/2021) malam ini bertempat di Gang Potlot, Markas Slank.

Tokoh-tokoh setiap agama hadir pada acara doa bersama untuk memimpin ritual do’a. Dr. KH. Colil Nafis (Islam), Pdt. Jimmy Sormin (Kristen), Rm. Agustimus Heri Wibowo (Katolik), Bedande Astono Chandra Dna (Hindu), Bhiku Abhiseno (Buddha), Js. Kristan, MA (Kong Hu Chu) dan Naen Suryono (penghayat Kepercayaan).

2023-12-tgl-13-larangan-kampanye

Selain untuk merayakan Slankers Day, acara ini juga untuk merespon situasi pandemi yang semakin banyak memakan korban.

Selain para tokoh agama, turut hadir dalam acara ini Wakil Rektor I UI Bidang Akademik dan Kemahasiswaan Prof. Abdul Haris, Stafsus Menteri Agama Wibowo Prasetyo.

2023-12-tgl-13-pihak-yang-dilarang-ikut-kampanye

Dan Pastinya seluruh personel Slank Bimbim, Kaka, Abdi, Ridha dan Ivan, dengan pemandu acara Kepala MAC UI Ngatawi Al-Zastrouw.

Png-20230831-120408-0000

“Kami berharap kegiatan seperti ini bisa berjalan pada seluruh komponen masyarakat. Kita bersama-sama mengetuk pintu langit, memohon kepada Allah agar pandemi segera berlalu,” kata Stafsus Menteri Agama Wibowo Prasetyo.

Kementrian Agama, imbuhnya, akan memberikan dukungan penuh terhadap kegiatan seperti ini.

Kementrian Agama juga menghimbau agar acara do’a bersama seperti ini menjadi gerakan dalam lingkungan masyarakat.

Dalam sambutan pengantarnya, Bimbim menyatakan bahwa acara ini merupakan gerakan hati hati yang tersambung.

“Saat kami manggung di Metro TV beberapa hari yang lalu, saya bilang pada Ridha dan temen-temen Slank, kok belum ada gerakan doa untuk merespon pandemi corona, padahal segala upaya telah kita lakukan,” kata Bimbim.

Setelah itu, tambahnya, beberapa hari kemudian mas Zastrouw telpon saya dan mengajak doa bersama. Padahal tak ada pembicaraan dan komunikasi sebelumnya.

“Ini yang saya maksud bahwa doa bersama ini merupakan getaran hati yang digerakkan oleh Tuhan,” kata Bimbim.

Universitas Indonesia Amalkan Tri Dharma Perguruan Tinggi

Di sisi lain, Prof. Abdul Haris menyampaikan bahwa kegiatan doa bersama ini merupakan hal penting.

Karena bangsa Indonesia adalah bangsa yang beragama, bangsa religius, bangsa yang bertuhan, seiring dengan berbagai upaya lainnya.

“Sebagai lembaga akademik, UI sudah melakukan berbagai kegiatan ilmiah maupun sosial untuk mengatasi pandemi Covid-19. Bebeberapa penelitian ilmiah, menurunkan dokter dan tenaga medis sampai relawan kesehatan telah dilakukan oleh UI,” kata Prof. Abdul.

Melengkapi berbagai upaya lahiriah, jelas Abdul, dan ilmiah tersebut, maka malam ini UI turut berpartisipasi dalam penyelenggaraan doa bersama lintas iman. Hal ini sebagai upaya batiniah dalam menghadapi wabah corona.

“Semua ini merupakan bentuk pengamalan Tri Dharma Perguruan Tinggi, khususya Dharma Pengabdian pada Masyarakat,” pungkasnya.

Acara doa bersama yang berlangsung sekitar satu jam ini diikuti oleh ribuan Slankers se-Indonesia melalui kanal youtube Slank dan MAC.

Semua perserta mengikuti doa bersama secara khidmat.

Tak ada ceramah atau tausiah dalam acara, hanya doa dan harapan secara bersama-sama dengan penuh ketulusan hati.

SUMBER: ANTARA

Editor: Muhammad Nurseha

Dapatkan update berita pilihan dan terkini setiap hari dari lingkar.co dengan mengaktifkan Notifikasi. Lingkar.co tersedia di Google News, s.id/googlenewslingkar , Kanal Telegram t.me/lingkardotco , dan Play Store https://s.id/lingkarapps

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *