Ajak Santri Perkuat Toleransi, Kiai Rofiq Ingatkan 3 Prinsip Persaudaraan

Pengasuh Pondok Pesantren Arrois Cendekia Kota Semarang Kiai Rofiq Mahfudz saat berdiskusi Pendeta Frater Wahyu SJ di Ponpes Arrois Cendekia. Foto: dokumentasi

Lingkar.co – Pengasuh Pondok Pesantren (Ponpes) Arrois Cendekia Kota Semarang Kiai Rofiq Mahfudz mengajak para santri untuk memperkuat toleransi terhadap pemeluk agama lain. Ia pun meningatkan 3 prinsip persaudaraan.

Menurutnya, menjalin persaudaraan menjadi salah satu prinsip ajaran agama Islam. Bukan hanya pada sesama Islam, namun juga bagi seluruh makhluk hidup di dunia ini.

Ia menyampaikan hal tersebut saat menerima kunjungan rombongan dari Gereja Katolik Santo Yusup Gedangan Kota Semarang di Ponpes Arrois Cendekia Semarang, Selasa (18/4/2023).

2023-12-tgl-13-larangan-kampanye

“Islam sebagai agama rahmatan lil alamin sudah selayaknya bergandengan tangan untuk memberikan rahmat bagi seluruh alam. Baik kepada sesama muslim, non muslim bahkan kepada seluruh makhluk Allah,” tuturnya.

Wakil Sekretaris Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU),Jawa Tengah tersebut lantas menerangkan tiga prinsip persaudaraan yang ia yakini.

2023-12-tgl-13-pihak-yang-dilarang-ikut-kampanye

Prinsip tersebut yakni, ukhuwah islamiah atau persaudaraan sesama umat Islam, ukhuwah basyariah atau persaudaraan antar sesama manusia, serta ukhuwah wathaniyah atau persaudaraan dalam ikatan kebangsaan.

Png-20230831-120408-0000

Ketiga prinsip tersebut ia ajarkan kepada para santri dan disaksikan langsung oleh para rombongan dari Gereja Santo Yusup Gedangan. Ia pun berpesan kepada santri agar bisa memegang erat prinsip tersebut.

“Santri harus punya pendirian untuk saling menghargai dan tidak memandang manusia hanya dari segi agamanya saja. Dengan begitu, nilai-nilai Islam yang sejuk, damai dan menentramkan bisa memberikan manfaat bagi kehidupan manusia,” pungkasnya.

Sementara itu, Frater Wahyu SJ, pimpinan rombongan Gereja Katolik Santo Yusup Gedangan mengaku, pihaknya sangat senang bisa berkunjung ke pondok pesantren Arrois Cendekia Semarang.

Terlebih, ini merupakan kali pertama pihaknya mengunjungi pondok pesantren.

Ia juga mengaku sangat setuju tentang pandangan Kiai Rofiq tentang makna persaudaraan. Sehingga ia berharap persaudaraan antar lintas iman bisa terus terjalin dan semakin menyebar luas.

“Perbedaan itu pasti ada, tapi ketika sudah berbicara tentang persaudaraan maka semuanya melebur menjadi satu. Saya berharap nantinya kiai dan santri juga berkenan untuk anjangsana ke gereja untuk mempererat persaudaraan yang telah di bangun ini,” ucapnya.

Penulis: Ahnad Rifqi Hidayat
Editor: Ahmad Rifqi Hidayat

Dapatkan update berita pilihan dan terkini setiap hari dari lingkar.co dengan mengaktifkan Notifikasi. Lingkar.co tersedia di Google News, s.id/googlenewslingkar , Kanal Telegram t.me/lingkardotco , dan Play Store https://s.id/lingkarapps

Respon (1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *