Penangkapan Terduga Teroris di Jateng, Wagub: Jihad Tidak Selalu Perang

Wakil Gubernur Jateng, Taj Yasin Maimoen usai menghadiri rapat penanggulangan Covid-19 di kantor Pemerintah Provinsi Jateng, Senin (16/8/2021). FOTO: Rezanda Akbar D/Lingkar.co
Wakil Gubernur Jateng, Taj Yasin Maimoen usai menghadiri rapat penanggulangan Covid-19 di kantor Pemerintah Provinsi Jateng, Senin (16/8/2021). FOTO: Rezanda Akbar D/Lingkar.co

SEMARANG, Lingkar.co – Wakil Gubernur Jawa Tengah (Jateng), Taj Yasin Maimoen, merespon terkait penangkapan terduga teroris di Indonesia, khususnya pada wilayah Jateng.

Hal itu ia ungkapkan usai menghadiri rapat penanggulangan Covid-19 di kantor Pemerintah Provinsi Jawa Tengah Senin (16/8/2021).

“Kalau berbicara tentang terorisme, kebanyakan tersematkan pada gerakan-gerakan Islam. Kita pahamkan bahwa sebenarnya jihad itu tidak selalu tentang perang,” ungkapnya.

Ia juga menjelaskan jihad juga sama halnya dengan saling tolong menolong dalam mengatasi Covid-19.

“Jadi tolong bisa memahami, apa arti sebuah jihad tersebut. Saya berharap pemahaman ini, kepada pondok pesantren, para kiai dan tokoh agama untuk memahamkan pada masyarakat agar masyarakat tidak bisa diiming-imingi tentang paham radikalisme,” ucapnya.

Pihaknya juga sudah melakukan pendekatan dan mengajak kepada kiai untuk berdiskusi, dalam mengatasi masalah itu.

Png-20230831-120408-0000

“Artinya permasalahan itu tidak hanya negara saja, namun juga masyarakat khususnya ulama. Kita ingin memahamkan bahwa agama itu rahmah,” ungkapnya.

“Kalimat “rahmatan lil ‘alamin” itu artinya kasih sayang, masa ada sih kasih sayang yang melakukan itu, itu bertentangan dengan ajaran nabi kita,” lanjutnya.

Baca Juga:
Puluhan Santri ODJG Peringati Hari Kemerdekaan

PENANGKAPAN TERDUGA TERORIS

Sebelumnya, Kepala Bidang Humas Kepolisian Daerah (Polda) Jateng, Kombes Pol Iqbal Alqudussy, mengonfirmasi tentang penangkapan terduga teroris tersebut.

“Benar, ada penangkapan terduga teroris di beberapa tempat di Jawa Tengah,” ujarnya, Jumat (13/8/2021).

Penangkapan dilakukan pada Kamis (12/8/2021) hingga Jumat. Namun, Iqbal tak menjelaskan secara detail mengenai penangkapan-penangkapan tersebut.

Di Boyolali, Densus 88 menangkap seorang terduga teroris yang diringkus pada Kamis sekitar pukul 19.30 WIB.

Warga Desa/Kecamatan Sambi itu, dibekuk saat membeli martabak depan rumahnya yang berada di pinggir jalan raya Bangak-Simo.

Selanjutnya, pada Jumat (13/8/2021) sekira pukul 07.00 WIB, Densus 88 menyambangi sebuah rumah di Desa Mranggen, Kecamatan Polokarto, Sukoharjo. Anggota Densus 88 menangkap seorang terduga teroris.

Selain itu, sebuah rumah di Kelurahan Kedungwuluh, Kecamatan Purwokerto Barat, Kabupaten Banyumas, juga menjadsasaran penggeledehan Densus 88.

Menurut Ketua RT setempat, Sudiarso, Densus 88 menyita sejumlah barang.*

Penulis : Rezanda Akbar D

Editor : M. Rain Daling

Dapatkan update berita pilihan dan terkini setiap hari dari lingkar.co dengan mengaktifkan Notifikasi. Lingkar.co tersedia di Google News, s.id/googlenewslingkar , Kanal Telegram t.me/lingkardotco , dan Play Store https://s.id/lingkarapps

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *