Polri Amankan 13 Terduga Teroris Pasca Bom Makassar

MENYAMPAIKAN: Kepala Polisi Republik Indonesia (Kapolri) Listyo Sigit Prabowo, ungkapkan sejumlah terduga teroris pasca peristiwa bom di Makassar. (ANTARA/LINGKAR.CO)
MENYAMPAIKAN: Kepala Polisi Republik Indonesia (Kapolri) Listyo Sigit Prabowo, ungkapkan sejumlah terduga teroris pasca peristiwa bom di Makassar. (ANTARA/LINGKAR.CO)

JAKARTA, Lingkar.coKapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo mengungkapkan Tim Detasemen Khusus (Densus) 88 Anti Teror di empat provinsi mengamankan 13 terduga teroris pasca bom bunuh diri di Makassar.

Sejumlah 13 terduga teroris tersebut tertangkap di wilayah Makassar, Nusa Tenggara Barat (NTB), Jakarta dan Bekasi.

“Di Makassar, Densus menangkap empat orang, inisialnya AS, SAS, MR dan AA,” kata mantan Kabareskrim Polri itu.

2023-12-tgl-13-larangan-kampanye

Baca juga:
Bom Bunuh Diri, Kapolri: Masyarakat tenang dan jangan panik

Kapolri mengatakan keempat terduga teroris itu memiliki keterkaitan dengan dua pelaku bom bunuh diri Gereja Katedral Makassar L dan YSM, yakni kelompok kajian di Vila Mutiara.

“Mereka berperan bersama L dan YSM (keduanya pelaku bom bunuh diri) yakni bersama-sama dalam satu kelompok kajian Villa Mutiara,” ujar Kapolri.

2023-12-tgl-13-pihak-yang-dilarang-ikut-kampanye

Keempat terduga teroris yang tertangkap di Makassar tersebut berperan memberikan doktrin dan mempersiapkan rencana jihad serta membeli bahan-bahan peledak untuk kemudian mereka jadikan bom bunuh diri.

Png-20230831-120408-0000

Baca juga:
Satu Terduga Teroris Ditangkap di Bekasi

Selain di Makassar, tim Densus 88 Anti Teror juga bergerak melakukan penggeledahan dan penangkapan di dua wilayah, yakni Condet Jakarta Timur dan Bekasi, Jawa Barat. Empat terduga teroris berinisial, A, AH, AJ dan BS diamankan.

Dapatkan update berita pilihan dan terkini setiap hari dari lingkar.co dengan mengaktifkan Notifikasi. Lingkar.co tersedia di Google News, s.id/googlenewslingkar , Kanal Telegram t.me/lingkardotco , dan Play Store https://s.id/lingkarapps

Respon (4)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *