Konsisten Bangun Isu-isu Perempuan, Bintang Puspayoga Apresiasi Semangat Jateng

Menteri PPPA didampingi Wagub Jateng dan Ketua BKOW Jateng saat menerima awak media. Foto: istimewa

Lingkar.co – Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) RI, I Gusti Ayu Bintang Darmawati, mengapresiasi Provinsi Jawa Tengah. Menteri yang akrab disapa Bintang Puspayoga ini menilai perempuan Jateng konsisten mendukung isu-isu perempuan di Indonesia, yang karena hal itu menjadi tuan rumah pelaksanaan Kongres Perempuan Nasional 2023 ini.

“Saya sampaikan apresiasi setinggi-tingginya kepada ketua panitia dari BKOW yang sudah menginisiasi (isu) secara konsisten, komit ya,” kata Menteri PPPA usai menghadiri kongres di Auditorium Fakultas Teknik UNDIP Semarang, Kamis (24/8/2023).

“Tentunya apa yang menjadi tujuan daripada (kongres) ini untuk menjawab PR-PR kita. Tadi kami juga sudah sampaikan apa yang disampaikan oleh ketua panitia apa yang menjadi tujuan daripada kongres hari ini,” sambungnya.

2023-12-tgl-13-larangan-kampanye

Menurutnya, kongres bertema Demokrasi dan Kepemimpinan Menuju Satu Abad Indonesia ini sangat penting, sehingga dirinya merasa perlu hadir meski banyak agenda kegiatan. Ia juga berkepentingan untuk menjawab semangat para perempuan yang hadir di Kongres Perempuan Nasional di Jateng tersebut.

“Sebenarnya hari ini, hari yang tidak mungkin saya bisa hadir di sini (kongres perempuan nasional). (Saya hadir) Untuk menjawab semangat ini, kerja keras yang dilakukan, kita harapkan (hasil kongres) menjadi rujukan rekomendasi tidak dilakukan di Jateng saja tapi juga bisa menjadi rujukan rekomendasi untuk perempuan Indonesia,” ujarnya.

2023-12-tgl-13-pihak-yang-dilarang-ikut-kampanye

Menteri Bintang Puspayoga mengingatkan, dalam kongres yang digelar selama tiga hari tersebut akan mendiskusikan beberapa isu mengenai perempuan. Salah satunya, mengenai keterwakilan perempuan pada kontestasi Pemilu 2024 mendatang.

Png-20230831-120408-0000

Oleh karenanya, diperlukan upaya bersama berbagai pihak agar isu-isu yang dibahas nantinya bisa menghasilkan gagasan bagi kaum perempuan.

“Kita harapkan apa yang menjadi rekomendasi ini tidak sebatas lembaran kertas, ya kita akan bergerak bersama untuk implementasi nyata dari rekomendasi. Karena isunya kan memang isu yang di era kekinian, yang krusial yang dihadapi oleh perempuan yang tentunya kita harus bergerak bersama untuk isu ini,” tandasnya.

Sementara, Ketua Badan Koordinasi Organisasi Wanita (BKOW) Jateng, Nawal Nur Arafah Yasin, mengatakan menuju satu abad kemerdekaan Indonesia, masih banyak isu-isu terkait perlindungan perempuan dan anak yang perlu diselesaikan.

Menteri PPPA didampingi Wagub Jateng dan Ketua BKOW Jateng saat menerima awak media. Foto: istimewa

Melalui kongres ini ia berharap seluruh pegiat perempuan dapat terkoneksi dan saling bersinergi menghadapi tantangan pekerjaan terkait demokrasi dan kepemimpinan perempuan dengan budaya, media, lingkungan, hukum dan HAM, serta prioritasnya adalah mengenai keterwakilan perempuan dalam kontestasi Pemilu 2024.

“Ini penting, menurut saya, menghadapi di tahun 2045 satu abad kemerdekaan Indonesia. Bagaimana perempuan ini saling terkoneksi, bisa menghasilkan ide dan gagasan yang nanti bisa jadi solusi untuk pemberdayaan perempuan,” kata Nawal.

Kongres ini diikuti sebanyak 1000 peserta dari 24 provinsi. Kongres tersebut dibuka secara langsung oleh Menteri Bintang Puspayoga didampingi Ketua BKOW Jateng Nawal Arafah Yasin, Ketua Penggerak PKK Jateng Siti Atiqoh Ganjar Pranowo, serta Wakil Gubernur Jawa Tengah, Taj Yasin Maimoen.

Wagub Taj Yasin menambahkan, jika Jawa Tengah sangat mendukung perempuan turut membangun negeri ini. Bahkan ia menyebut banyak perempuan yang menjadi bupati/wali kota. Selain itu, banyak ASN perempuan di lingkungan Pemprov Jateng yang menduduki jabatan strategis.

Wagub juga menegaskan dirinya bersama Gubernur Ganjar Pranowo sangat mendukung upaya pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak. Berbagai program seperti Jateng Gayeng Nginceng Wong Meteng dan Jo Kawin Bocah, dicanangkan untuk menangani beberapa persoalan, diantaranya stunting, serta kematian ibu dan anak.

“Kami di Pemprov Jateng, saya mendampingi Mas Ganjar betul-betul merasakan bahwa perempuan ini juga kita hormati betul,” tuturnya.

“Mulai dari perda kita tentang Ketahanan Keluarga itu juga (mengandung) terhadap perlindungan. Kita kalau bicara kematian ibu dan anak, kita ada program Jateng Gayeng Nginceng Wong Meteng. Kita jemput bola kepada para ibu (hamil) supaya angka KIA bisa kita tekan,” paparnya.

Terakhir, Wagub berpesan, hasil kongres perempuan perlu disuarakan secara masif. Agar, masyarakat juga semakin sadar akan peran perempuan di negeri ini. Ia mendukung perempuan agar bisa mendapatkan pendidikan setinggi-tingginya. Supaya di masa yang akan datang, mereka mampu menjadi pemimpin. Oleh karenanya, Pemprov Jateng berupaya menekan pernikahan anak.

“Artinya ini memberi peluang kepada para perempuan untuk mendapatkan pendidikan yang lebih tinggi. Kami mendorong itu. Karena bagaimanapun juga peran perempuan kami rasakan betul. Kita di Jateng kalau tidak ada ketua PKK dan ketua BKOW, ya rasanya program kami tidak akan terselenggara, tersampaikan ke masyarakat,” pungkasnya. (*)
Penulis: Ahmad Rifqi Hidayat

Dapatkan update berita pilihan dan terkini setiap hari dari lingkar.co dengan mengaktifkan Notifikasi. Lingkar.co tersedia di Google News, s.id/googlenewslingkar , Kanal Telegram t.me/lingkardotco , dan Play Store https://s.id/lingkarapps

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *