Tahun 2022 kebawah, Pemkot Semarang Bebaskan Denda PBB

Kepala Bapenda Kota Semarang, Indriyasari. Foto: Alan/Lingkar.co

Lingkar.co – Kabar baik bagi masyarakat Kota Semarang, Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang bebaskan denda Pajak Bumi Bangunan (PBB) secara otomastis saat melakukan pembayaran pajak di bulan Maret.

Dalam postingan instagram @semarangpemkot disebutkan pengumuman pembebasan denda tunggakan PBB untuk masa pajak tahun 2018-2022. Tidak ada syarat dalam program tersebut.

“Berdasarkan SK Kepala Bapenda Kota Semarang No. B/ 1214/971.11/III Tahun 2023, teruntuk masa pajak tahun 2018-2022 mendapat penghapusan denda tunggakan PBB,” tulis Pemkot Semarang pada postingannya, Rabu (1/3/2023).

2023-12-tgl-13-larangan-kampanye

Untuk mendapatkan pembebasan denda pajak PBB itu wajib pajak cukup membayar kewajibannya pada periode 1 Maret – 31 Maret 2023. Nantinya akan terhitung otomatis tanpa wajib pajak harus melakukan pengajuan.

Kepala Bapenda Kota Semarang, Indriyasari mengatakan Pemerintah Kota Semarang juga sudah memberikan stimulus pembebasan PBB untuk yang NJOP di bawah Rp 250 juta.

2023-12-tgl-13-pihak-yang-dilarang-ikut-kampanye

“Ibu Wali Kota Semarang juga memberikan stimulus berupa pembebasan PBB dimana NJOP di bawah Rp 250 juta ketetapannya 0,” terang Iin lewat pesan singkat.

Png-20230831-120408-0000

Ia menyebut, selain pembebasan denda, ada diskon 10 persen untuk PBB yang akan diterbitkan.

“Serta akan ada diskon PBB sejak terbit nanti sebesar 10 persen. Dan bebas denda pajak PBB tahun 2022 ke belakang secara otomatis di sistem,” imbuhnya.

Iin melanjutkan, pada 10 Maret 2023 akan penyampaian Surat Pemberitahuan Pajak Terhutang (SPPT) PBB bakal bisa dilakukan secara elektronik dan manual.

“Ini adalah satu terobosan atau lompatan yang perlu diapresiasi dan kita dukung bersama. Masyarakat dapat langsung mengunduh melalui aplikasi e-SPPT PBB Kota Semarang (e-spptpbb.semarangkota.go.id) yang dapat di unduh atau dibuka mulai 10 Maret 2023,” pungkasnya.

Berbagai program itu merupakan stimulus untuk menyadarkan para wajib pajak. Ia menjelaskan penerimaan pajak di Kota Semarang tahun 2022 sudah berhasil melampaui target yaitu dari target Rp. 1.937.950.180.076 , dan realisasinya bisa Rp Rp. 1.957. 172.754.257.

“Target PBB tahun 2022 Rp 550.500.000.000 dengan realisasi Rp 569.293.051.640. Untuk target PBB tahun 2023 naik menjadi Rp. 652 miliar,” tambah Iin. (*)

Penulis: Alan Henry

Editor: Ahmad Rifqi Hidayat

Dapatkan update berita pilihan dan terkini setiap hari dari lingkar.co dengan mengaktifkan Notifikasi. Lingkar.co tersedia di Google News, s.id/googlenewslingkar , Kanal Telegram t.me/lingkardotco , dan Play Store https://s.id/lingkarapps

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *