Lebih Dari 500 Jiwa Jadi Korban Unjuk Rasa di Myanmar

UNJUK RASA: Warga sipil Myanmar unjuk rasa melawan kudeta Militer Myanmar. (ANTARA/LINGKAR.CO)
UNJUK RASA: Warga sipil Myanmar unjuk rasa melawan kudeta Militer Myanmar. (ANTARA/LINGKAR.CO)

NAYPYIDAW, Lingkar.co – Kelompok advokasi Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik (AAPP) Mengungkapkan sedikitnya 510 warga sipil tewas dalam dua bulan unjuk rasa melawan kudeta militer di Myanmar.

Dalam sehari telah menelan korban sebanyak 14 orang pada Senin (29/3) kemarin. Delapan orang berada di distrik Dagon Selatan, Yangon.

Tempat di mana pasukan keamanan menembakkan senjata kaliber yang jauh lebih berat dari biasanya untuk membersihkan barikade kantong pasir,terang para saksi mata.

2023-12-tgl-13-larangan-kampanye

Baca juga:
Kecam Terorisme, Pemberdayaan Umat Lebih Penting

Menurut kesaksian seorang Warga Dagon, pada selasa malam tembakan lebih banyak terdengar, yang menimbulkan kekhawatiran warga jika korban berjatuhan.

Pengunjuk rasa berusaha untuk meningkatkan kampanye pembangkangan sipil pada Selasa (30/3) dengan meminta penduduk membuang sampah ke jalan-jalan di persimpangan jalan utama.

2023-12-tgl-13-pihak-yang-dilarang-ikut-kampanye

Komite Pemogokan Umum Nasional, merupakan salah satu kelompok utama di balik gerakan unjuk rasa.

Png-20230831-120408-0000

Baca juga:

Walikota Semarang Kecam Aksi Teror Bom di Makassar

Pihaknya telah meminta pasukan etnis minoritas untuk membantu mereka yang melawan “penindasan yang tidak adil” dari militer tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan terkini setiap hari dari lingkar.co dengan mengaktifkan Notifikasi. Lingkar.co tersedia di Google News, s.id/googlenewslingkar , Kanal Telegram t.me/lingkardotco , dan Play Store https://s.id/lingkarapps

Respon (2)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *